Sejarah

Sejarah Yayasan Syantikara
Sejak kedatangan para Suster Cintakasih Santo Carolus Borromeus dari Maastricht Negeri Belanda pada tahun 1918 di Indonesia khususnya di Pulau Jawa dan Sumatra, dimulailah karya kerasulan di bidang kesehatan, pendidikan, dan sosial pastoral.
Karya-karya sosial dan pastoral yang ditangani oleh para Suster CB pada awalnya merupakan inisiatif pribadi dari para Suster yang tersentuh oleh penderitaan orang-orang yang berada di lingkungan masyarakat di sekitar biara CB. Seiring dengan perkembangan zaman, muncul berbagai macam kebutuhan dan tantangan yang harus dihadapi, sehingga menuntut cara pengelolaan yang lebih baik agar pelayanan yang diberikan sungguh-sungguh dapat menanggapi kebutuhan dan tuntutan tersebut secara tepat dan berkualitas.
Menanggapi hal-hal tersebut di atas, maka pada 21 November 1959 Kongregasi Suster-suster Cintakasih Santo Carolus Borromeus mendirikan Yayasan Syantikara untuk mengelola karya-karya sosial dan pastoral khususnya yang bersifat institusional. Yayasan ini terdaftar di pengadilan Negeri RI Yogyakarta pada 11 Februari 1960, namun karena berbagai hal, meskipun sudah terdaftar, Yayasan belum aktif menjalankan kegiatannya.
Adapun susunan kepengurusannya sebagai berikut:

     

Pemrakarsa/Pelindung                              : Mgr. Albertus Soegijapranata SJ
Penasehat                                                         : 1. Tuan K.R.T. Notoyudo
                                                                                   2. Tuan Prof. Mr. Agustinus Sukardi
Pengelola                                                           : Suster-suster St. Carolus Borromeus
Pengurus
Ketua                                                                   : Tuan Marcus Mangoentijoso
Penulis                                                                : Nona A. Suwarti Katim
Bendahara                                                        : Nona Dra. Fl. Samilah Moeljohardjo
Pembantu                                                         : 1. Tuan Mr. A.Soetijono
                                                                                  2. Nona CM. Djoeariah
Maksud dan tujuan didirikan Yayasan Syantikara adalah bekerja bagi perkembangan, pendidikan, ilmu pengetahuan, kesusilaan dan kemasyarakatan bagi pelajar-pelajar putri yang menempuh pelajaran baik di sekolah Menengah, maupun di Perguruan Tinggi di Indonesia.
Pada periode kepemimpinan Dewan Pimpinan Provinsi (DPP) tahun 1971-1977, Sr. Catharinia (sebagai Provinsial) berkeinginan menghidupkan Yayasan Syantikara tersebut dengan harapan bahwa Yayasan Syantikara dijadikan wadah bagi karya-karya Kongregasi yang telah tercantum dalam Akta Yayasan Syantikara maupun yang akan dibuka di kemudian hari. Karena masih dalam proses perwujudan keinginan, mengakibatkan keberadaan Yayasan belum jelas, siapa Pengurusnya pun tidak banyak orang yang tahu, kegiatan Yayasan belum sepenuhnya dapat diwujudkan, Yayasan belum dapat difungsikan sebagaimana yang diharapkan sehingga berbagai hal yang menyangkut keuangan, kepegawaian dan pengelolaan dilakukan oleh Kantor Ekonomat CB.
Pada periode DPP 1988-1994 untuk menanggapi adanya tuntutan zaman berkaitan dengan peraturan pemerintah maka Yayasan Syantikara dihidupkan kembali dengan tujuan:
1. Menanggapi Peraturan Pemerintah
2. Sebagai wadah bagi para suster dan karyawan yang bekerja di luar Yayasan Pendidikan dan Yayasan Kesehatan. Mereka belum memiliki Yayasan sebagai induknya. Mereka semua dianjurkan agar bergabung ke dalam Yayasan Syantikara.

Oleh karena itu dibentuklah susunan Pengurus Yayasan Syantikara pada 1992:
Ketua                                          : Sr. Marian Mentasir CB
Sekretaris                                 : Sr. Mariana CB
Bendahara                               : Sr. Benedicte CB
Anggota                                     : Sr. Venantine CB
Sr. Alphonsa CB
Kegiatan pengurus :
1. Menginventarisir karya mana saja yang akan dikelola oleh Yayasan Syantikara beserta seluruh karyawannya
2. Mempelajari masalah keuangan dan kepegawaian
3. Prioritas perhatian pada karya asrama
4. Merencanakan pengembangannya

Dalam kepemimpinan DPP periode 1994-2000 dilaksanakan pemantapan keberadaan Yayasan Syantikara dengan berbagai macam kegiatan yaitu DPP memberi tempat khusus sebagai kantor Yayasan di kampus Syantikara Yogyakarta dengan dilengkapi:
1. Seorang Suster sebagai Kepala Kantor Yayasan
2. Dua orang karyawan untuk berbagai keperluan/kegiatan Yayasan
3. Peralatan kantor yang secukupnya meskipun masih dapat dikatakan sederhana

Dengan adanya kantor Yayasan ini menjadi tanda bahwa Yayasan Syantikara sudah tampak keberadaannya dan pemisahan dengan kantor Ekonomat CB perlahan-lahan dilaksanakan. Pada tahun 1996 dilaksanakan pergantian kepengurusan dengan susunan:
Ketua                                  : Sr. Simona CB
Sekretaris                         : Sr. Verona CB
Bendahara                       : Sr. Anselma CB
Anggota                            : 1. Sr. Lidwiana CB
2. Bp. Amir Marwoto
Kepala Kantor               : Sr. Magdelin CB

Dalam kepengurusan periode ini, karya pelayanan asrama mendapat perhatian khusus dengan tekanan pelayanan pada:
1. Pengurus bertanggung jawab atas keberadaan asrama
2. Mengusahakan agar: Kharisma, Spiritualitas, Visi dan Misi Kongregasi dihayati dan dikembangkan
3. Memberi wadah kepada para suster dan karyawan yang belum/tidak mempunyai induk di Yayasan lain
4. Yayasan merupakan teman seperjalanan dalam perutusan
5. Pengurus bertanggung jawab atas pembinaan yang dilaksanakan di asrama

Dari hasil inventarisir periode kepemimpinan DPP tahun 1992-1996 dinyatakan bahwa yang secara definitif dikelola oleh Yayasan Syantikara adalah:
1. Panti Asuhan Santa Maria Ganjuran
2. Permata Hati Ganjuran
3. Karya Sosial Pastoral CB di Asrama-asrama
a. Asrama Maria Goretti Lahat
b. Asrama Stella Duce Yogyakarta
c. Asrama Syantikara Yogyakarta
d. Asrama Elisabeth Lubuk Linggau
e. Asrama Tejabinangkit
4. Rumah Pembinaan Carolus Borromeus (RPCB)
a. RPCB Syantikara
b. Rumah Pembinaan CB “Matow Way Hurik”